Presiden Tunda Kunjungan ke Wasior

Laporan wartawan KOMPAS Suhartono
Sabtu, 9 Oktober 2010 | 13:33 WIB
Edityawarman/ Presidensby.info
Presiden Susilo Bambang Yudhoyono saat memberikan keterangan pers di Ruang VIP Lanud Halim Perdana Kusuma, Jakarta, Selasa (5/10/2010) siang terkait pembatalan lawatannya ke negeri Belanda.
TERKAIT:

* Bandara Wasior Sudah Dibuka
* 76 Hilang, Genangan Lumpur Tiga Meter
* Buruk, Koordinasi Hadapi Bencana
* Agung Bantah Pemerintah Lamban
* Minggu, Presiden Tinjau Banjir Wasior

JAKARTA, KOMPAS.com — Dengan alasan memberi kesempatan bagi tim tanggap darurat agar fokus menyelesaikan tahap awal penanganan korban, proses evakuasi dan tanggap darurat lainnya, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menuda kunjungannya ke lokasi bencana di Kota Wasior, Provinsi Papua Barat.

Hal itu diungkapkan oleh Juru Bicara Presiden Julian Aldrin Pasha kepada Kompas, Sabtu (9/10/2010) siang ini. Sebelumya, Presiden berencana meninjau ibu kota Teluk Wondama yang diterjang banjir bandang tersebut pada Minggu pagi besok. Semula, kunjungan Presiden dilakukan hingga Selasa.

“Ya benar, Presiden menunda mengunjungi korban bencana banjir bandang Wasior karena Presiden ingin memberi kesempatan bagi tim untuk menyelesaikan tahap awal pascabencana tersebut. Presiden tidak ingin kedatangannya justru menjadi beban bagi aparat yang sedang bekerja keras untuk menangani korban yang tertimbun ataupun yang sedang dalam pencarian serta proses evakuasi,” ujar Julian.

Presiden, lanjut Julian, menjadwalkan kembali kunjungannya ke Wasior pada Rabu (13/10/2010) hingga Jumat mendatang. “Berangkatnya mungkin pada Rabu atau Kamis, ujarnya.

Julian menambahkan, pada Jumat malam kemarin, saat bertemu dengan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Syamsul Maarif, Presiden mendapat masukan bahwa tim penanggulangan sedang memprioritaskan penanganan dan pertolongan korban.

“Jadi, Presiden sangat mengerti untuk terpaksa menunda peninjauan tersebut,” ungkapnya.

Julian menambahkan, secara bercanda, Syamsul Maarif menyatakan, sebetulnya Presiden Susilo Bambang Yudhoyono tidak perlu datang pun tidak apa-apa. Yang penting adalah bantuan Presiden yang ditunggu-tunggu.

Namun, Presiden menanggapi, selain bantuan, dirinya harus hadir dan berada di tengah-tengah korban, yang memerlukan perhatian dari dirinya selaku kepala pemerintahan.

Lebih jauh, Julian mengatakan bahwa bantuan Presiden senilai Rp 2 miliar dalam bentuk pakaian, makanan, selimut dan lain-lainnya sudah dikirimkan dan diterima tim penanggulangaan bencana.

“Semula dengan kunjungan Minggu besok, presiden menggunakan 2 KRI TNI AL yang mengangkut bantuan tambahan serta rombongan. Dua kapal tersebut akan langsung berlayar menuju Teluk Wondama, tetapi transit terlebih dahulu di Manokwari,” ujarnya

“Akan tetapi, Presiden tidak jadi berangkat besok. Presiden hanya akan berangkat dengan satu KRI saja, sedangkan KRI yang memuat bantuan tetap akan diberangkatkan besok pagi,” demikian Julian.

One thought on “Presiden Tunda Kunjungan ke Wasior

  1. Brotoadmojo Oktober 13, 2010 / 1:26 am

    semoga saja bencana ini segera berakhir…

    oiya, link blog ini sudah saya taut balik… trims

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s